Dunia Kita

Slide1

“Posisi miom ibu bersebelahan dengan kepala bayi. Ada dua kemungkinan, bisa dilahirkan secara spontan atau sc,”

Kalimat dokter itu membuatku dan suami saling bertatapan. Sebenarnya kemungkinan ini sudah kami persiapkan sejak melihat hasil USG pertamaku. Tanpa adanya gejala apapun yang kualami sebelumnya, ternyata ada miom yang bersarang di tubuhku. Untungnya, miom ini tidak tumbuh di dalam rahim melainkan di luar dinding rahim sehingga resiko menghambat pertumbuhan bayi sangat kecil.

“Pertimbangan lainnya apa dok,” tanya suamiku.

“Jika memilih secara spontan, ada resiko miom menghambat keluarnya kepala bayi karena ukurannya yang cukup besar. Jika terjadi, akan langsung dilakukan tindakan operasi. Jika tidak menghambat, miom ibu akan tetap di dalam tubuh. Jika memilih sc, miom dan bayi dapat dikeluarkan dalam waktu yang bersamaan sehingga proses pemulihan menjadi lebih efektif. Ibu pun akan lebih sehat dan tidak ada resiko di kehamilan berikutnya. Silahkan dipertimbangkan secara matang, diskusikan berdua dengan suami,” jawabnya.

***

29 Desember 2017

Hari itu adalah hari terpanjang buatku. Wajahku mulai memanas, jantungku seakan memaksakan diri bekerja terlalu keras dan membuat detaknya semakin tak berirama. Kulirik wajah di sampingku, ada kecemasan yang hinggap.

“Aku ingin yang terbaik untuk kamu, aku ingin kamu sehat,” katanya lirih.

Sejenak aku merasa luruh. Segala konsep melahirkan ideal secara normal yang selama ini kuinginkan harus kuredam perlahan. Aku tak siap menyiarkan kabar ini kepada orang-orang terdekat yang selalu berpesan agar aku melahirkan secara normal. Entah kenapa mentalku menjadi lemah. Aku ingin menutupi kabar ini dari siapapun.

Sesampainya di rumah, kami hanya memberi kabar kepada orang tua kami. Meski ada tanya yang harus dijawab, aku tak ingin menjelaskannya. Biar suamiku saja. Aku teringat pesan dari sahabatku. “Tugasmu hanya fokus pada diri sendiri dan bayi, biarkan suami yang mengurus hal lainnya.’

Rasa yang singgah hari itu sama seperti yang kurasakan ketika dokter menyatakan aku Tokso IGM positif. Aku tak kuasa membayangkan resiko keguguran dan hidrosefalus yang dapat terjadi. Bahagia hari itu berubah seketika menjadi rasa bersalah yang tak berkesudahan yang telah mengambil alih rasa syukur yang seharusnya aku rasakan.

“Tuhan, kuatkanlah janinku.”

***

03 Januari 2018

Tak pernah kusangka, aku akan bertemu dengan makhluk kecil ini dalam hitungan jam. Rasanya tak terdefinisikan.

Pagi itu Jakarta tampak masih sepi. Udara segar tak berpolusi masih kurasakan, seolah mengingatkanku untuk menarik nafas panjang. Semalam aku tak bisa tidur nyenyak membayangkan apa yang akan kuhadapi nanti. Aku berusaha menampikkan segala kekhawatiran dengan doa. Hanya satu harapan yang selalu kuminta kepada Sang Pencipta.

Semoga bayiku sehat.

“Jam 8 pagi mulai puasa ya bu,” pesan bidan yang bertugas hari itu.

Karena adanya indikasi medis, memutuskan proses persalinan sc memang berdampak positif pada mentalku. Setidaknya aku memiliki waktu empat hari untuk berdamai dengan diri sendiri. Aku menyadari bahwa yang melelahkan itu adalah bersikeras dengan idealisme dan persepsi orang lain.

“Sekeras apapun kemauan kita, Tuhan akan tetap memiliki cara terbaikNya,” ujar ibu menenangkan.

Pukul 3 sore, bidan, dan dokter mulai bergantian masuk ke ruang inap. Detak jantungku mulai terganggu membuat kalimat yang mereka lontarkan lewat begitu saja. Kurasakan wajahku mulai menghangat, tanganku mulai dingin. Seorang perawat membuyarkan pikiranku, ia meminta persetujuan untuk memasang selang infus di punggung tangan. Aku tak menyangka bahwa serangkaian prosedur operasi ini begitu mendebarkan.

Kucoba berdialog dengan rasa takut yang mendominasi. Hanya doa satu satunya kekuatan yang kupunya. Aku akan menghadapinya seorang diri, bersama makhluk kecil yang masih bersembunyi dalam rahimku. Aku yakin, ia pun sedang menanti pertemuan ini. Semoga kamu tidak trauma ya nak, kita terpaksa bertemu pada waktu yang bukan menjadi pilihanmu.

Pukul 4 sore, aku dibawa menuju ruang operasi. Aku ingin sekali ditemani oleh genggaman tangan suamiku. Namun apa daya, ia hanya bisa menemani lewat doa dan kekhawatiran yang harus ia tenangkan sendiri. Sore itu, berbekal restu ibu dan suami aku masuk ke dalam ruang operasi seorang diri.

Di dalam rasanya dingin sekali. Suara monitor elektrokardiogram yang terdengar jelas membuat nyali ini menciut. Perawat mulai memasang selang oksigen di hidungku, elektroda di dada, dan memasukkan ilarutan infus ke dalam tubuhku. Aku pasrah tak berdaya. Setelah semua alat pendukung selesai dipasang, dokter anestesi menghampiriku menjelaskan prosedur anestesi yang akan dilakukan. Dengan meyakinkan, dokter memintaku duduk sambil memeluk bantal dan mengambil nafas panjang. “Kita kerjasama ya bu. Ibu hanya perlu rileks,” ujarnya.

Aku merasakan tusukan di tulang belakangku, diikuti rasa mual yang menjalar ke tenggorokan. Rasanya aku ingin muntah. Aku memberi tau kepada perawat apa yang aku rasakan dan sepertinya mereka memberiku anti mual seiring rasa mual itu kian mereda. Separuh tubuhku mati rasa. Aku kembali berpasrah.

Keteganganku mulai buyar ketika seseorang mengusap wajahku. “Saya dokter anak yang bertugas ya bu,” ujar dokter Mira. “Everything gonna be okay,” tambahnya. Tiba-tiba air mataku meluap ketika kudengar suara tangis menyapa duniaku sore itu.

***

Hai anakku,

Tepat satu tahun yang lalu mata kita bertemu pertama kali. Ibu masih ingat, tangismu terjeda sejenak tatkala semesta memberi waktu kita bertatapan mata.

Hanya ada “cinta” yang tumbuh kala itu. Tatapanmu masih terekam utuh dalam memori dan hati ibu hingga hari ini dan sampai kapanpun.

Hai anakku,

Ibu ingin bercerita bagaimana kamu bisa hadir di dunia ini, dunia bapak dan ibu. Kamu lahir dari sebuah harapan yang kita pinta dalam bentuk doa kepada Sang Pencipta. Cinta kami telah tumbuh bahkan sebelum benihmu tercipta. Cinta itu yang memupuk harapan dan menumbuhkannya menjadi nyata.

Hai anakku,

Saat benih cinta mulai tertanam di tubuh ibu, banyak doa baik yang menyambutmu. Sebelum Tuhan membuatmu bernyawa, ibu panjatkan segala doa terbaik untukmu. Ibu meminta agar usia, rezeki, dan jodoh yang ditetapkan kepadamu selalu mendapat ridha dan keberkahan. Semoga Alloh mendengarnya dan mencatatakan doa ibu dalam Lauh Mahfudz untukmu.

Hai anakku,

Tuhan begitu baik karena kamu diberikan kepada Ibu dalam keadaan sehat. Itu lebih dari cukup untuk Ibu. Bersyukurlah selalu kepadaNya, semoga kamu senang berada di dunia Bapak dan Ibu.

Hai anakku,

Hanya satu pesan Bapak dan Ibu.

Jagalah agama fitrahmu sampai mati ya nak, karena itulah tugas utama bapak dan ibu dari Sang Pencipta.

I love You,

Advertisements

Untukmu Ibu

lime

Ibu,

29 tahun yang lalu, Alloh menitipkanku melalui rahim-mu. Alloh pasti memiliki alasan kenapa amanah ini dibebankan kepadamu. Aku merasa beruntung karena melalu ketegasanmu aku dibesarkan, melalui nasehatmu aku dididik dan melalui air mata yang mengalir dalam setiap sujudmu Alloh mengirimkan keberkahan dalam setiap langkah hidupku.

Ibu,

Setiap kupanjatkan doa untukmu, Alloh senantiasa memutar kembali potret perjuanganmu membesarkan kami seorang diri. 15 tahun yang lalu, saat engkau harus mengalami perubahan hidup yang tak mudah dengan peran baru sebagai single parent, engkau selalu menyuguhkan optimisme kepada kami. Meski itu tidak mudah bagimu, engkau ingin putra putrimu menjalani hidup dengan mental yang utuh.

Ibu,

Aku tidak akan pernah lupa bagaimana kala itu kita saling menguatkan, saling berbagi peran, saling meyakinkan bahwa Alloh tidak pernah tidur. “Letakkan semuanya di atas sajadah, tugas kita hanya berusaha dan berdoa. Biarlah Alloh yang menyelesaikan” katamu. Sejak saat itu, aku selalu belajar untuk mengandalkan doa dalam setiap keputusan yang aku ambil.

Ibu,

Aku tak akan pernah mampu membalasnya. Aku hanya bisa menitipkan pesan melalui-Nya untuk senantiasa mengangkat derajatmu di mata-Nya. Seperti katamu, kita tidak perlu mengharapkan penghargaan manusia bukan?

Meski banyak duri yang membuat hatimu terluka, ingatlah selalu bahwa doa dari putra putrimu Insha Alloh cukup untuk menerangimu kelak.

Ibu,

Tanamkanlah dalam hati bahwa kami sayang, kami bangga, dan kami akan selalu meneladanimu,

Ibu,

Terimakasih karena engkau ridho aku memilih menjalankan peran sebagai ibu rumah tangga, meski aku tau banyak harapan lain yang tersisip di hatimu. Doakan aku agar bisa menjalankan peran ini dengan amanah, agar engkau turut teraliri pahala karena telah membesarkan anak perempuan yang mampu menjalankan perannya dengan baik. Aku akan terus belajar dan berusaha bu, seperti nasehat yang selalu engkau sampaikan.

“Jadilah istri dan ibu yang amanah, jangan lupa menjalani dengan ikhlas dan mengharap pahala dari-Nya”

Dari anakmu,

amuyassa

 

 

 

Sebuah Pilihan: Ibu Domestik

Slide1

20 April 2018

Akhirnya saya memutuskan berhenti bekerja sebagai karyawan swasta. Ternyata rasanya nano-nano ya ketika harus mengorbankan ambisi pribadi untuk prioritas lain yang (menurut saya) tidak kalah penting. Menjadi Ibu ternyata membuat hidup menjadi lebih dinamis dan mengundang berbagai konsekuensi yang harus dipertimbangkan dengan matang. Saya ingin sekali berbagi cerita tentang proses yang saya alami sampai akhirnya memutuskan menjadi Ibu Rumah Tangga.

Deep Breath

Satu hal yang pasti, memutuskan berhenti bekerja akan mengundang reaksi positif dan negatif dari orang terdekat, terutama keluarga. Banyak yang menyayangkan keputusan ini. Saya sudah sekolah tinggi, sudah memiliki penghasilan sendiri, akan kehilangan karir, dan tidak akan memiliki tempat untuk aktualisasi diri.

Betul, rasanya memang sayang sekali.

Itulah kenapa, proses yang paling sulit dijalani adalah: negosiasi dengan diri sendiri.

Ketika menjalani masa kehamilan, saya dan suami seringkali membahas tentang siapa yang nanti akan menjaga anak kami setelah lahir. Namun, berkali-kali kami berdiskusi dan berkali-kali juga hati kecil saya selalu menginginkan untuk merawatnya sendiri.

Di lain waktu, kami mencoba mencari lagi siapa orang yang tepat dan dapat dipercaya untuk merawat anak kami, dan lagi-lagi hati kecil saya mengatakan bahwa saya adalah orang yang paling tepat dan bisa dipercaya.

Your Heart Know Things that Your Mind Can’t Explain.

Untuk lebih meyakinkan diri, saya meminta pandangan temen-temen yang memilih bekerja dan menjadi ibu rumah tangga. Temen-temen memiliki alasan dan pertimbangan yang sangat personal, sesuai dengan kondisi keluarga masing-masing. Akhirnya saya mencoba merenungi lagi kebutuhan saya dan keluarga dengan berdiskusi bersama suami.

Dalam proses perenungan itu, saya mencoba mencari dari sudut pandang agama mengenai peran wanita dalam keluarga. Entah kenapa, bahasan ini membuat hati saya berdebar-debar dan tertampar. Intinya, sebagai wanita saya harus bisa mengenali peran saya sebagai individu, istri, ibu, dan anak.

Saat ini, saya bekerja sebagai karyawan swasta yang akan lebih banyak menghabiskan waktu di luar rumah, sehingga waktu yang saya miliki untuk berinteraksi dengan anak sangatlah terbatas. Selain itu, bidang pekerjaan saya bukanlah yang dibutuhkan oleh masyarakat secara luas. Saya bukan seorang tenaga medis, pendidik, bekerja di pemerintahan, dsb sehingga anak saya lebih membutuhkan kehadiran saya. Selain itu, jika saya bekerja semata-mata bukan untuk mencari nafkah, karena Insha Alloh sudah dicukupkan melalui suami saya.

Menohok ya?

Memang,

Saat itupun saya masih denial, sedikit menyesal kenapa gak jadi dosen aja atau bekerja di layanan masyarakat, dsb. Namun, akhirnya suami mengingatkan saya untuk sholat istikharah (sholat untuk meminta petunjuk kepada Alloh SWT agar dituntun pada pilihan terbaik).

Maha besar Alloh SWT, Dia memberikan jawaban atas keraguan saya melalui mimpi dengan gambaran yang sangat jelas. Dalam mimpi itu, anak saya sedang berada di sebuah ruangan yang dipenuhi sarang laba-laba sendirian dengan pandangan kosong. Sepulang kerja, saya menghampirinya dan dia langsung menangis tersedu-sedu, memeluk saya erat sekali seakan merindukan kasih sayang. Tanpa sadar, saya menangis tersedu-sedu hingga suami saya membangunkan saya karena mendengar saya menangis.

Saat itu juga, saya langsung berkata kepada suami kalau saya ingin merawat anak saya sendiri.

Entah kenapa, mimpi yang sama selalu datang ketika saya kembali ragu.

Karena mimpi itu, saya mejadi yakin bahwa saat ini pilihan yang terbaik adalah: Berhenti bekerja dan belajar menjalankan peran sebagai istri dan ibu yang baik.

4 bulan menjadi Ibu Rumah Tangga

Jenuh gak?

Iya, pastinya.

Menyesal gak?

Insha Alloh enggak.

Rasa jenuh memang menjadi salah satu negative effect, sampai saat ini saya masih terus menyusun manajemen waktu yang tepat agar peran ini bisa dijalani dengan lebih produktif dan menyenangkan. Saya juga masih mencari ruang agar tetap bisa aktualisasi diri.

Kalau boleh melihat rumput tetangga, saya sangat mengagumi temen-temen yang sudah mempunyai passion/kesibukan (yang menghasilkan), namun tetap bisa memprioritaskan sang buah hati. Semoga suatu saat saya bisa segera menyusul. Amin YRA.

Salam,

amuyassa

 

 

 

 

 

Metamorfosa: Ibu

Slide1

Setelah memiliki peran sebagai ibu, saya kian mengerti kenapa Allah SWT memerintahkan hamba-Nya untuk menghormati ibu, ibu, dan ibu, baru kemudian ayah. Kesabaran, keikhlasan, dan kasih sayang yang tak terbatas seakan-akan menjadi hal magic yang tumbuh dalam diri kita tanpa kita sadari.

Terharu rasanya ketika teringat bagaimana tangisan itu memecahkan ketegangan yang menghantui saya beberapa hari sebelum persalinan. Lega rasanya ketika makhluk kecil yang tumbuh di dalam rahim saya akhirnya lahir di dunia ini diiringi dengan sapaan tangisan yang menggetarkan hati dan membuat air mata ini mengalir. Masya Allah, Allahu Akbar. Akhirnya tiba saatnya kita saling menatap tanpa kata, mewakili segala rasa cinta yang selama ini tumbuh dalam hati kita masing-masing. Dan sejak saat itu, saya jatuh cinta setiap hari dengannya.

Melihat ada seorang makhluk hidup yang lahir dari rahim saya menyadarkan saya bahwa Tuhan itu ada. He does really exist. He creates human being through our body and He has chosen us to taking care of his creation. Amanah ini luar biasa besar, karena diberikan langsung oleh Sang Maha Pencipta.

“You will learn to lower your expectations about what you can accomplish in a day. Some days, it will be all you can do to keep BABY safe, warm, and fed. And that will be enough” [Google]

“Everything changed”

Menjadi Ibu berarti segala hal menjadi berubah dan terbatasi. It sounds scare at the first time, and of course at next! Hahaha.

Menjadi Ibu berarti harus siap berperang dengan sisi egosentris kita. That’s really hard. To me, battle with pleasure become the hardest part. Karena, waktu yang kita punya sudah diakuisisi oleh baby.

Menjadi Ibu berarti harus belajar menata hati. Karena rasa capek, stres, emosi, dan segala bentuk tegangan tinggi yang lainnya hanya bisa diatasi dengan hati yang kita tata.

Menjadi Ibu berarti harus siap mengalokasikan sebagian besar waktu kita untuk sang buah hati. Biasanya, perubahan ini yang membuat tingkat stres, emosi, dan rasa bosan meningkat. Anggap saja kita sedang rehat sejenak dari kebebasan yang pernah kita punya dan sedang mengerjakan project baru (D:).

Begitulah wanita berproses menjadi wanita seutuhnya sebagaimana ibu kita mengalaminya lebih dulu.

Namun,

Menjadi Ibu berarti akan ada seseorang yang kelak akan memberikan doa terbaiknya untuk kita.

Menjadi Ibu berarti akan ada seseorang yang tumbuh dengan karakter yang kita bangun, yang akan mengamalkan apa yang kita tanamkan dan ajarkan kepadanya.

Menjadi Ibu berarti akan ada seseorang yang kelak akan menghampiri kita, hanyut dalam pelukan kita, dan merindukan segala nasehat kita.

Menjadi Ibu membuat kita menjadi seseorang yang memiliki arti dan peran.

Menjadi Ibu membuat kita memiliki investasi pahala yang tak terhenti.

Dan disinilah surga kita bermuara, yang akan terus mengaliri dan menerangi kita kelak.

Amin YRA.

Salam,

amuyassa

 

 

 

Untitled, 20 September 2015

blank (1)Jakarta, 00.00 WIB

Ketika pikiran menari tanpa jeda

Kesempatan yang datang dan muncul di depan mata itu memang selalu tidak pernah bisa diduga: kapan, melalui siapa, dan bagaimana datangnya. Terkadang, kesempatan datang saat kita sudah berada pada titik keputus asaan atas segala usaha dan doa yang sudah dilakukan. Tapi, satu hal yang selalu saya yakini adalah bahwa kesempatan datang dengan alasan.

Kesempatan dan tantangan itu terkadang datang beriringan. Bisa jadi mereka datang saat kita belum siap. Belum siap atas segala resiko, konsekuensi, ataupun komitmen yang harus dijalani. Akan tetapi, jika kita menghindari kesempatan yang datang, bisa jadi kita menghindari kesempatan untuk berkembang dan berproses menjadi diri yang lebih berkualitas. Terkadang memang menjadi dilema ketika kesempatan yang datang di depan mata itu bukanlah sebuah kesempatan yang sejalan dengan apa yang kita rencanakan. Kemudian, muncullah dilema atau keraguan dalam menentukan prioritas hidup. Apakah mendahulukan yang sudah di depan mata atau yang menjadi keinginan?

Semakin dewasa, kita memang tidak akan terlepas dari sebuah proses yang menyulitkan. Entah itu masalah keluarga, pekerjaan dan tanggung jawab yang semakin berat, pertemanan yang semakin menguatkan pada problema ego, hubungan dua insan manusia yang seakan dikejar oleh waktu dan tuntutan untuk segera menikah, ataupun interaksi sosial yang semakin tak terbatasi oleh segala dimensi. Kembali lagi, semua membutuhkan karakter yang kuat dari masing-masing individu. Semua itu adalah proses pendewasaan dan proses penguatan karakter agar pijakan kita sebagai sebuah individu dapat semakin kuat, dan tentunya semakin bijak.

Kesempatan yang datang itu pasti akan membuat tidur tidak nyenyak, membuat hati selalu dipenuhi keresahan, membuat waktu menjadi kian sempit karena terbagi oleh kewajiban dan berhadapan dengan konsekuensi itu sendiri, membuat tenaga menjadi lebih terkuras, membuat kecewa saat tidak sejalan dengan yang diharapkan. Namun, menaruh harapan tertinggi pada Sang Pencipta akan menjadi sebuah pilihan yang menenangkan.

Semua yang terjadi dalam hidup ini merupakan rangkaian dari sebuah pilihan. Kesempatan yang datang pun adalah hasil dari sebuah pilihan. Saat sudah menjatuhkan pilihan, artinya kita siap dengan segala konsekuensinya. Saat kita memilih berhenti bekerja untuk pekerjaan lain yang lebih baik, sebaiknya tidak mengeluh saat ternyata konsekuensi yang diterima lebih besar. Saat kita sudah memilih untuk menikah muda sehingga waktu yang dimiliki untuk bersosialisasi menjadi berkurang, sebaiknya kita tidak mengeluh terhadap pilihan yang sudah diputuskan. Saat kita tidak memulai untuk membuka diri dalam sebuah interaksi sosial, ya sebaiknya tidak iri saat melihat orang lain memiliki lingkaran interaksi sosial yang lebih besar.

Memilih memiliki kesempatan adalah tanda bahwa hidup kita bernyawa. Ya, bernyawa untuk menjadi berkembang dan siap memiliki karakter yang lebih kuat. Dengan itu semua, kita bisa melakukan banyak hal, termasuk memilih untuk berbuat banyak bagi orang lain.

Salam,

amuyassa

Mendefinisikan Bahagia,

Jakarta,

Saya jatuh cinta dengan ibukota Indonesia ini. Dulu, saat pertama kali merantau ke Jakarta saya merasa pesimis bisa bertahan disini. Ya, meski sebetulnya saya ingin merasakan hidup bebas sebagai orang dewasa. Rasanya, sudah saatnya saya melepaskan diri dari ketiak orang tua dan menanggung biaya hidup secara mandiri.

Singkat cerita, saya turut memadati ibukota di akhir tahun 2012. Saat itu saya baru saja menjalani sumpah profesi Apoteker di Universitas Gadjah Mada. Seperti fresh graduate lainnya, saya sedang merasakan euphoria mendapat pekerjaan di Jakarta, pusat pemerintahan negara Indonesia. “Saya bisa berangkat sendiri bu,” kalimat itu yang saya ucapkan untuk menanggapi kekhawatiran ibu saat akan melepas putri pertamanya. Maklum, baru kali ini saya tinggal jauh dari ibu dan kedua adik saya. Berbekal alamat dan bantuan Zie, sahabat saya SMA, saya memutuskan berangkat ke Jakarta sendiri.

Saya sempat mengalami shock culture dan harus beradaptasi dengan lingkungan di Jakarta yang serba keras dan mudah tersulut emosi. Mungkin temen-temen bisa membayangkan perbedaan budaya di Jogja dan di Jakarta. Selama ini saya hidup di lingkungan dengan ritme slow motion dan sekarang harus beradaptasi dalam lingkungan yang seakan berjalan mengikuti ritme fast forward. Tapi, memang inilah lingkungan yang saya butuhkan saat itu.

Jika melihat kembali ke belakang, rasanya saya sangat bersyukur karena saat itu saya tidak mudah menyerah dan tidak terpengaruh oleh teman-teman yang beranggapan Jakarta is not a good place to grow, because of the traffic. Tapi, saya selalu meyakinkan diri sendiri kalau saat ini saya sedang membutuhkan tempat seperti Jakarta. Dan ternyata, I found my happiness here !

Semua berawal dari rasa balas dendam terhadap kehidupan saya di Jogja dulu. Ya, sebagai anak perempuan pertama di keluarga, ibu saya termasuk tipe orang tua yang sangat keras dan disiplin. Bisa dibilang saya anak rumahan yang harus tiba di rumah sebelum maghrib dan tidak boleh keluar rumah ketika malam hari, kecuali jika ada keperluan mendesak. Dulu, saya sering iri melihat teman-teman di kampus yang begitu aktif mengikuti kegiatan di luar kuliah. Sedangkan, saya hanya ikut kegiatan Pers Mahasiswa dan itupun setelah melalui negosisasi yang panjang dengan orangtua dan pemimpin redaksi Pers Mahasiswa UGM saat itu.

Seperti ayam baru dilepas dari kandangnya, mungkin itu pepatah yang sangat cocok untuk saya yang sedang menikmati euphoria menjadi anak kos. Rasanya semua aktivitas menjadi tak terbatasi dengan waktu. Out of nowhere, saya kembali ingat tujuan utama bermigrasi ke Jakarta: “Saya ingin membuat hidup saya lebih berwarna dan saya ingin memperkuat karakter diri saya” kalimat itu yang selalu saya tanamkan dalam-dalam di pikiran saya. Untuk urusan self development, saya memang suka lebai, bahkan deklarasi itu saya ketik dan saya bacakan di depan cermin. Terkadang, saya selalu membuat target-target kecil dalam hidup saya dan menulisnya, karena sampai hari ini saya masih ingat betul nasehat guru Bahasa Inggris saat SMA “Impian yang ditulis seakan memiliki power tersendiri, yang dapat memberi energi untuk kamu mewujudkannya.” And I still believe that!

Eventually, tibalah saatnya saya membuat maping kehidupan yang baru di Jakarta. Hal utama yang terlintas dalam pikiran saat itu adalah join dengan komunitas di Jakarta. Saya mulai mencari informasi tentang komunitas yang eksis di Jakarta dan komunitas pertama yang membuat saya jatuh cinta adalah “Komunitas Sukses Mulia” yang diinisiasi oleh Jamil Azzaini. KSM, sebutan akrab Komunitas Sukses Mulia aktif secara virtual dan sering mengadakan kopdar. Namun, karena masih buta arah, saya tidak mengikuti kopdar yang sering diadakan di daerah Jakarta Timur. Saya hanya pernah mengikuti kegiatan KSM sekali saat kegiatan Resolusi untuk negeri. Pada event tersebut, saya berpartisipasi pada lomba pembuatan proposal kegiatan sosial yang aplikatif. Kebetulan sekali, saat itu saya baru saja membuat kegiatan Dream Striver-penyelamat impian, bersama sahabat saya Tris.

Sedikit cerita tentang Dream Striver, kegiatan itu murni bermula dari pertemuan saya dengan anak-anak yang tinggal tidak jauh dari kantor tempat saya bekerja. Suatu hari, saya sedang sholat maghrib di masjid dekat kantor dan senang sekali melihat anak-anak usia SD yang begitu antusias mengaji. Saya iseng mengajak ngobrol mereka tentang dimana tinggal, dimana sekolah, dan obrolan basa basi lainnya. Sampai akhirnya, saya mendapat cerita ada satu anak di antara mereka yang tidak bersekolah karena tidak memiliki akta kelahiran.

Dari situlah kontak emotional dalam hati saya mulai terjalin, sampai akhirnya saya ingin membantu mereka belajar di hari minggu. Ya, itung-itung untuk memulai mewarnai hidup saya! Ternyata, komitmen itu tidak mudah, karena godaan liburan di hari minggu selalu datang dengan persentase yang lebih besar ketimbang mengajar. Selain itu, saya menjalaninya sendiri yang terkadang membuat saya merasa lelah dan butuh teman yang memiliki semangat yang sama, meskipun terkadang ada beberapa teman kantor yang mau membantu, tapi selalu tidak continue. Lagi-lagi, saya hanya bersemangat seorang diri!

Ikatan batin yang terbentuk antara saya dan anak-anak seakan membuat saya menjadi lebih berguna. Setidaknya, saya tidak nyampah hidup di dunia ini, itu bahasa kasarnya. Sampai pada akhirnya, saya merasa sudah melunasi hutang saya kepada anak-anak untuk mengajaknya jalan-jalan ke museum. I wanna say Thank You to my best friend, Nur Haya Sophia yang sudah membantu saya menyediakan mobil dan mengantar kami jalan-jalan ke kota tua dan masjid Istiqlal. What an unforgettable moment that I ever had! Bayangkan saja, saya membawa sekitar 7 anak yang begitu senang diajak jalan-jalan keliling Jakarta. Saya masih ingat sekali ketika orang tua mereka mengantar dan memasrahkan anak-anaknya kepada kami, bahkan hampir seluruh anggota keluarganya turut mengantar ke mobil. Dan, saya menemukan satu definisi “bahagia” dari ekspresi keceriaan yang terpancar dari wajahnya dan menular di hati saya. I was happy to see them. Saya b-a-h-a-g-i-a.

Image[Caption: Anak-anak dream striver, Sahabat saya Sophia dan adiknya]

Saya menjadi ketagihan untuk tidak nyampah hidup di dunia, sampai akhirnya saya bertemu dengan komunitas Indonesia Menyala. Saya menemukan satu lagi definisi kebahagiaan, ketika bertemu dengan orang-orang yang memiliki visi dan misi yang sama, yaitu: Ingin turut berpartisipasi membantu meningkatkan pendidikan anak-anak di Indonesia. Kami selalu berbagi keresahan terhadap apa yang kami temui, mengurainya, dan mencari solusi. Jika masih mengganjal, kami seakan memiliki PR yang harus segera diselesaikan. Di komunitas inilah saya mulai mengenal untuk tidak hanya pamer eksistensi di social media ketika sudah merasa berbuat sesuatu untuk orang lain. Saya betul-betul belajar berbuat tanpa pamrih dan bagaimana menjawab keresahan dengan kegiatan yang dibutuhkan. I am happy being part of Indonesia Menyala! Saya b-a-h-a-g-i-a.

Image[Caption: Bersama teman-teman di Indonesia Menyala: Dhani, Fitri, Chantika, Feliks, Renny ]

Hampir dua tahun tinggal di Jakarta dan akhirnya saya menemukan warna hidup yang membuat saya bahagia dan ingin terus saya jalani, yaitu: berbagi. Ya, berbagi memang bisa dalam bentuk uang, tapi uang belum tentu membuat orang lain bahagia. Terkadang, kita perlu mengasah empati dengan berinteraksi dengan orang-orang unfortune karena justru kita bisa belajar memaknai hidup dari interaksi dengan mereka, meski hanya dengan berjabat tangan. Ternyata, hidup saya di Jakarta lebih dari sekedar berwarna, it is wonderful!

Image

[Caption: Bersama siswa kelas 5 SD Tanah Sereal saat mengadakan sex education]

Masih ada pertanyaan yang selalu membuntuti pikiran saya: Are you the person you want yourself to be?

I’m not sure, I still find the answer!

Salam,

At tachriirotul M.