FRI-YAY

blank.jpg

Satu jam sudah aku disini, duduk di meja yang sama dengan yang kupilih kemaren. Seperti biasa aku memesan minuman green tea latte dingin. Aku memilih menu baru untuk makanan pendampingnya, termakan promosi waiter yang tak bisa kutolak. Rasanya tak ada yang spesial, seperti roti yang biasa kubeli di convenient store. Aku lebih suka muffin double choco yang kupesan sebelumnya, rasanya sama sekali tak mengecewakan. Lava coklatnya membuat mulutku tergoda untuk melahapnya habis.

Bisa jadi mood-ku berubah karena itu. Entahlah. Hari ini rasanya sulit sekali memberi ruang imajinasiku untuk berkarya. Sejak tadi hanya tombol delete yang terus kupakai, membuat kalimat di layarku tak jua bertambah. Kucoba menyalakan instrumen gitar yang biasa kudengarkan, namun sinaps di otakku rasanya belum ingin memberi ruang bagi imajinasiku untuk beranjak. Sepertinya pikiranku membutuhkan jeda sejenak. Kuberi waktu untuk jariku saja, biarkan dia menari tanpa irama.

Untukku, hari Jumat selalu memiliki nyawa yang berbeda. Sejak memutuskan menjadi ibu domestik, aku suka sekali dengan hari Jumat. Pertama, hari Jumat adalah hari antara yang akan menghadirkan waktu ekstra di hari berikutnya. Kedua, karena aku memiliki waktu untuk memposisikan diri sebagai individu. Di hari itu aku akan beraktivitas di luar rumah sendirian, berpakaian sesuai mood, dan melakukan apapun yang kuinginkan.

Berperan sejenak sebagai seorang individu ternyata memiliki dampak yang sangat besar untuk mentalku. Biasanya aku memilih pergi ke coffee shop, mendengarkan musik jazz sambil berselancar di lini masa atau menulis. Dua sampai tiga jam sudah cukup untukku. Sesampainya di rumah, energi itu sudah kembali terisi, hatiku pun rasanya lebih ringan untuk berhadapan kembali dengan sang buah hati.

Ah, tanpa terasa aku sudah menghabiskan hampir tiga jam disini. Aku harus memejamkan mata, menarik nafas, dan kembali pada peranku sebagai ibu domestik. Sampai jumpa!

Salam,

amuyassa

Advertisements