Menjadi Ibu,

Those kind of feeling that only YOU who can feel it when someone call you “ibu”

Setelah memiliki peran sebagai ibu, saya kian mengerti kenapa Allah SWT memerintahkan hamba-Nya untuk menghormati ibu, ibu, dan ibu, baru kemudian ayah. Kesabaran, keikhlasan, dan kasih sayang yang tak terbatas seakan-akan menjadi hal magic yang tumbuh dalam diri kita tanpa kita sadari.

Terharu rasanya ketika teringat bagaimana tangisan itu memecahkan ketegangan yang menghantui saya beberapa hari sebelum persalinan. Lega rasanya ketika makhluk kecil yang tumbuh di dalam rahim saya akhirnya lahir di dunia ini diiringi dengan sapaan tangisan yang menggetarkan hati dan membuat air mata ini mengalir. Masya Allah, Allahu Akbar. Akhirnya tiba saatnya kita saling menatap tanpa kata, mewakili segala rasa cinta yang selama ini tumbuh dalam hati kita masing-masing. Dan sejak saat itu, saya jatuh cinta setiap hari dengannya.

Melihat ada seorang makhluk hidup yang lahir dari rahim saya menyadarkan saya bahwa Tuhan itu ada. He does really exist. He creates human being through our body and He has chosen us to taking care of his creation. Amanah ini luar biasa besar, karena diberikan langsung oleh Sang Maha Pencipta.

“You will learn to lower your expectations about what you can accomplish in a day. Some days, it will be all you can do to keep BABY safe, warm, and fed. And that will be enough” [Google]

“Everything changed”

Menjadi Ibu berarti segala hal menjadi berubah dan terbatasi. It sounds scare at the first time, and of course at next! Hahaha.

Menjadi Ibu berarti harus siap berperang dengan sisi egosentris kita. That’s really hard. To me, battle with pleasure become the hardest part. Karena, waktu yang kita punya sudah diakuisisi oleh baby.

Menjadi Ibu berarti harus belajar menata hati. Karena rasa capek, stres, emosi, dan segala bentuk tegangan tinggi yang lainnya hanya bisa diatasi dengan hati yang kita tata.

Menjadi Ibu berarti harus siap mengalokasikan sebagian besar waktu kita untuk sang buah hati. Biasanya, perubahan ini yang membuat tingkat stres, emosi, dan rasa bosan meningkat. Anggap saja kita sedang rehat sejenak dari kebebasan yang pernah kita punya dan sedang mengerjakan project baru (D:).

Begitulah wanita berproses menjadi wanita seutuhnya sebagaimana ibu kita mengalaminya lebih dulu.

Namun,

Menjadi Ibu berarti akan ada seseorang yang kelak akan memberikan doa terbaiknya untuk kita.

Menjadi Ibu berarti akan ada seseorang yang tumbuh dengan karakter yang kita bangun, yang akan mengamalkan apa yang kita tanamkan dan ajarkan kepadanya.

Menjadi Ibu berarti akan ada seseorang yang kelak akan menghampiri kita, hanyut dalam pelukan kita, dan merindukan segala nasehat kita.

Menjadi Ibu membuat kita menjadi seseorang yang memiliki arti dan peran.

Menjadi Ibu membuat kita memiliki investasi pahala yang tak terhenti.

Dan disinilah surga kita bermuara, yang akan terus mengaliri dan menerangi kita kelak.

Amin YRA.

[At Tachriirotul M.,]

 

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s