Wow, Digital Services Mulai Menyasar Segmen Kesehatan!

Di bulan Oktober ini, profesi Apoteker di Indonesia sempat dikejutkan oleh peluncuran aplikasi digital Go-Med, layanan penghubung pasien dan jaringan apotek di beberapa wilayah di Indonesia. Perusahaan yang menelurkan layanan digital Go-Med adalah perusahaan teknologi besar di Indonesia yang mengklaim sebagai perusahaan teknologi berjiwa sosial yang bertujuan untuk meningkatkan kesejahteraan pekerja di berbagai sektor informal di Indonesia, GO-JEK.

Perkembangan aplikasi digital di Indonesia saat ini bisa dikatakan mulai bersifat segmented, bahkan mulai menjalari bidang kesehatan. Sebelumnya, GO-JEK dikabarkan baru saja mengakuisisi healthcare startup asal India, Pianta, dimana startup tersebut menyediakan layanan pencarian tenaga kesehatan dan pengaturan jadwal home visit, termasuk layanan terapi, perawatan, dan pengumpulan sampel laboratorium. Tidak hanya itu, keputusan GO-JEK untuk melebarkan bisnisnya di bidang kesehatan pun tak lepas dari investasi yang dilakukannya pada startup healthcare di Indonesia, yaitu HaloDoc. Wow, I think, there will so many surprises from GO-JEK in expanding their business into healthcare.

Berbicara mengenai Go-Med, perlu ditekankan bahwa layanan ini bukan merupakan Apotek online seperti medicastore dan goapotik yang ditelurkan oleh dua perusahaan farmasi besar di Indonesia. Go-Med merupakan on-demand services yang menggunakan jasa layanan transportasinya untuk menghubungkan pengguna yang memerlukan akses pada apotek/obat. Aplikasi Go-Med menawarkan kemudahan layanan bagi pengguna untuk membeli obat-obatan, vitamin, dan kebutuhan medis lainnya dari Apotek berlisensi terdekat. Go-Med bisa dikatakan merupakan transformasi dari layanan Apotik Antar yang berada di bawah payung yang sama dengan HaloDoc. Keduanya masih berkaitan dengan salah satu distributor farmasi besar di Indonesia, yaitu PT. Mensa. Hmm, There is strong networking, right?

Ada dua nilai positif yang dapat kita lihat dari aplikasi digital ini:

  • Penggolongan kategori obat pada menu Go-Med memiliki nilai plus, karena dapat membantu meminimalisir penyerahan obat golongan keras tanpa resep dokter.
  • Layanan ini akan membantu Apotek kecil berlisensi untuk memperluas jangkauan pasien, karena Go-Med dapat menghubungkan pengguna dengan Apotek terdekat.

Sayangnya, kemudahan layanan ini tidak senada dengan upaya yang dilakukan profesi Apoteker untuk mengaktivasi perannya dalam memberikan edukasi pada pasien. Jika melihat pada undang-undang, aturan bakunya adalah: Penyerahan dan pelayanan obat dengan resep dokter harus dilakukan oleh Apoteker dengan menerapkan standard pelayanan kefarmasian. Dimana, pelayanan harus dilakukan secara langsung dan bertanggung jawab kepada pasien. Tujuannya adalah untuk meningkatkan mutu kehidupan pasien termasuk melindungi pasien dari penggunaan obat yang tidak rasional demi keselamatan pasien itu sendiri.

Jika Go-Med hanya menyediakan layanan on demand services, salah satu startup healthcare, mClinica membuat saya berdecak kagum. Startup yang didirikan oleh Faraouk Meralli, lulusan health policy-Harvard ini mencoba membidik nilai sosial dengan memanfaatkan jaringan perusahaan farmasi melalui sistem supply chain digital. Melalui jaringan tersebut, masyarakat ekonomi menengah ke bawah dapat memperoleh obat dengan harga yang lebih murah. Menariknya, apotek yang terdaftar pada jaringan tersebut harus mendaftarkan pasien dalam program konsultasi agar pasien tersebut lebih memahami perkembangan kondisi kesehatannya. Faktanya, mClinica pun sudah mulai memasuki pasar di Indonesia.

Melihat hal tersebut, harus diakui bahwa kita tidak dapat menutup mata terhadap perkembangan teknologi yang mulai tersegmentasi dan menyasar bidang kesehatan. Sebagai profesi yang merasa ranahnya mulai terusik dengan inovasi teknologi, sebaiknya kita turut berbenah dan tidak hanya berteriak mengkritisi. Pemerintah pun harus mempersiapkan diri untuk dapat mengimbangi inovasi teknologi yang mulai menyasar bidang kesehatan. Sehingga, diharapkan terdapat kebijakan yang jelas agar perlindungan terhadap pasien dan kemudahan yang ditawarkan melalui inovasi ini dapat berjalan beriringan. So, menurut teman-teman Apoteker, kira-kira kebijakan apa ya yang sebaiknya dibuat? Lets give a thought!

 

Salam,

[At Tachriirotul M.]

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s